• Menentang Cinta Taj Mahal

Kritik Teater

‘Counter-intelligence’ dalam teater ‘Tepuk Amai-amai’

DALAM bahasa Inggeris; perkataan ‘education’ berasal dari ‘E+ducere’, menurut Josh Jones, etimologi Latin itu membawa maksud ‘to lead or draw out’. Dalam bahasa Melayu ia bererti – untuk membawa keluar seseorang dari kegelapan ke dunia yang mencerahkan. 10 tahun yang lalu saya mengambil peperiksaan SPM di SM Sains Selangor. Saya hanyalah murid biasa-biasa. Berbanding rakan yang lain, saya di antara… Read more →

Merocok-rocok; Sebuah Pementasan Yang Sia-sia

    Seperti ada yang tidak kena dengan Merocok-rocok arahan Aloy Paradoks. Teater inisiatif Paradoks tersebut dipersembahkan sekitar 24 hingga 27 Februari yang lalu di Stor Teater DBP.   Ok, Plotinus kata Love anak kepada Poverty dan Possesion. Cinta (katanya) telah menjadi terlalu ‘intimate’ dengan realiti material hingga terlupa kepada asal usulnya dan mengalami keadaan ‘poverty of being‘. Oh, patutlah… Read more →

Hegemoni; Theatre of Cruelty?

        Dasar kepada falsafah Aristotle adalah bermatlamatkan untuk memahami mengapa setiap sesuatu itu sebagaimana yang kita temui, mengapa ia menjadi begini, atau mengapa ia menjadi lebih baik sebegitu sebagaimana adanya. Kerana itu Dante menggelarkan Aristotle ‘yang paling arif di kalangan yang mengetahui’ sejak zaman Aquinas sehingga kepada Galileo.   Soalan saya kepada krew produksi ‘Hegemoni’, mengapa memilih… Read more →

Menghayati Kasta Budaya Melalui Uda dan Dara di Istana Budaya

    Nisan condong tegak bertaburan Gadis menangis kehibaan Tidak ada padang perjuangan Pahlawan gugur tergelimpangan.   Lari gadis menyembam ke tanah Diiringi sedu menggoncang bahu Tenang pahlawan dipeluk bumi Senyum terakhir tenang bersembunyi.   Kenangan lama bermain di hati Pelukan dan kucupan kasih Tidak ada garisan tepi Kata dipadu janji dikunci.   “Sungguhkah dinda?” tanya pemuda “Benar kanda,” sahutnya… Read more →

Visit Us On FacebookVisit Us On TwitterVisit Us On Google Plus