• Menentang Cinta Taj Mahal

“Kebodohan Aparat Canselor & Pengkhianatan Ahli Akademik”

“Kebodohan Aparat Canselor & Pengkhianatan Ahli Akademik”

Public Lecture #CursingMahasiswa 1*

 

 

ABSTRAK

TThat’s it, sir

You’re leaving

The crackle of pigskin

The dust and the screaming

The yuppies networking

The panic, the vomit

The panic, the vomit

God loves his children, God loves his children, yeah!

Paranoid Android, Radiohead

Kata Kunci: #CursingMahasiswa #UKMBangang #UniversitiAwam #TapiMembodohkanOrang #PengkhianatanKaumIntelektual

 

__________________________________________________________

* Syarahan Awam ini sepatutnya disampaikan di Kolej Pendeta Za’ba, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) pada 12 Mac 2015 jam 9 malam.

 

KETIKA menulis syarahan ini, program ini telahpun dibatalkan oleh Timbalan Naib Canselor Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) tanpa sebab-sebab yang jelas atau sebarang pernyataan bertulis. Apa pun saya terpaksa menyelesaikan tulisan ini memandangkan pihak penganjur mengambil pendirian akan meneruskan program #CursingMahasiswa siri pertama ini.

Ini mengingatkan saya kepada Julia Benda, penulis ‘La Trahison des clercs’ atau ‘The treason of the intellectuals’ yang dibaca sebagai; ‘Pengkhianatan kaum intelektual’ seperti diceritakan di dalam babak awal ‘Kuliah-kuliah Reith 1993’ Edward Said. Sikap Benda di dalam ‘La Trahison des clercs’ yang terbit pada 1927 terhadap misi Intelektual nampaknya tidak boleh ditawar-menawar. Misalnya seperti dijelaskan Said; Intelektual sejati menurut definisi Benda berisiko dibakar di tiang, dikeluarkan dari komunitinya mahupun disalibkan. Peribadi mereka dikenalpasti melalui rapatnya mereka dengan praktikal kehidupan seharian. Paling penting, posisi mereka selalunya rapat kepada anti-status quo. Figura Intelektual menurut pandangan Benda ialah seseorang yang bisa berbicara tentang kebenaran kepada penguasa serta fasih dan sangat berani. Menurut Benda lagi, tidak wujud kekuasaan yang terlalu besar  untuk dikritik. Malah mengkritik kekuasaan – itulah kerja Intelektual!

Benda, sang filsuf dan novelis Perancis ini secara eksplisit menyatakan Intelektual sejati seperti disyarahkan Said ialah mereka yang memerangi korupsi, melindungi si lemah, menentang autoriti yang menyimpang dan zalim dengan merujuk kembali bagaimana Fenelon dan Massillon menyatakan perang terhadap Louis XIV, bagaimana Voltaire mengecam penghancuran Palatinate, bagaimana Renan mengkritik kekejaman Napoleon, bagaimana Marcela Inggris menyangkal Revolusi Perancis serta bagaimana Nietzsche mengecam kebrutalan Jerman terhadap Perancis.

Pesta Liar Akademik

Tragedi pengharaman syarahan umum #CursingMahasiswa ini nampaknya contoh moden mewakili idea-idea Benda di dalam ‘The treason of the intellectuals’. Mana tidaknya, tak sampai 5 tahun menuju Wawasan 2020, UKM mengharamkan syarahan umum (baca: yang mereka sendiri tidak tahu) tetapi membenarkan ritual-ritual hiburan dan menggalakkan artis datang menghiburkan mahasiswa di kolej kediaman mereka.

Pesta-pesta liar dengan puluhan artis baharu dan montok ini digerakkan untuk melalaikan mahasiswa daripada fokus mereka sebagai Intelektual. Hiburan digunakan sebagai agen untuk memastikan mahasiswa terus lalai, lupa diri dan hilang fungsi mereka terhadap masyarakat. Dengan menutup ruang untuk perbincangan kritikal dan syarahan umum bertemakan masyarakat, mahasiswa dibenarkan untuk terus-terusan bergembira dan menjarakkan diri dengan realiti masyarakat.

Inilah fungsi aparat-aparat Canselor yang kerjanya saban siang dan malam memastikan mahasiswa dicetak seperti robot, menutup mulut-mulut anak muda ini dengan tangan-tangan busuk mereka dan mengedarkan pil-pil khayal berbentuk program-program hiburan untuk menjauhkan fokus mahasiswa daripada masyarakat. Aparat-aparat Canselor ini juga bertungkus lumus siang dan malam menyelidik pekerjaan mahasiswa untuk memastikan mereka bangun pagi pergi kelas, keluar masuk Universiti tanpa membuat aktiviti luar yang boleh mangganggu-gugat pemerintah, atau mempersoalkan status-quo. Tema-tema yang bersifat anti-korupsi, perjuangan melawan autoriti atau persoalan-persoalan kemanusiaan tidak boleh mendapat perhatian mahasiswa.

Maka kerna itulah, pesta-pesta liar atas nama ‘Akademik’ yang melacurkan nama baik Pendeta Za’ba seperti Kepreza’14 dan UKM Confession perlu dibenarkan, digalakkan dan dibantu untuk dilaksanakan.

Ketagih #UKMConfession

Tak cukup dengan pesta-pesta liar ini, mahasiswa kini disajikan pula dengan budaya UKM Confession di Facebook. Mahasiswa dibenarkan dan digalakkan melakukan pengakuan terbuka mereka di Facebook tanpa sebarang sekatan.

Mengakulah apa sahaja, yang pasti bukan mengenai tema-tema seperti politik mahupun persoalan terhadap penguasa. Tinggallah mahasiswa ini terkontang-kanting mengadu mengaku setiap 3 minit mengenai makwe-pakwe, sukakan rakan sejenis, tetek perempuan ataupun perihal air yang asyik tiada di kolej kediaman. Lama-lama kelamaan budaya ini mendatangkan sejenis ketagihan kepada mahasiswa. Ketagih mengaku. Ketagih menekan Like. Ketagih membaca UKM Confession.

Tiadalah mahasiswa ini sibuk atau runsingkan perihal UKM yang tak pernah masuk tangga Top 200 Times Higher Education World Reputation Rankings atau Top 100 Times Higher Education World University Rankings. Malahan  Top 100 QS World University Rankings yang National University of Singapore (NUS) dapat tangga 22 pun, UKM hanya mampu duduk berehat dan bersenang lenang sambil berhibur ala ‘Karnival Premier Za’ba’ di tangga 259.

Setelah memastikan mahasiswa ini lalai, leka dan ketagih artis-artis bertubuh gebu dan bersuara merdu, di selang seli pil-pil khayal program-program pornemik (porno+akademik), ahli-ahli akademik pula bersekongkol dengan membenarkan perlakuan-perlakuan sumbang ini berlaku. Golongan ini, tenaga pengajar, ilmuan yang kerjanya menulis ribuan jurnal berstatus ISI senyap tanpa sebarang bicara terhadap seluruh pengkhianatan akademik ini. Tulisan-tulisan Benda seperti yang dikutip semula oleh Said ini menjadikan kita semua runsing dan keliru barangkali.

Benarkah Universiti ini institusi pendidikan? Jika benar, di manakah Intelektual ketika kebobrokan seperti ini berlaku? Benarkah kaum Intelektual telah mengkhianati kita?

Mabuk Takut

Satu-satunya sebab mengapa syarahan awam #CursingMahasiswa diharamkan ialah kerana aparat Canselor mahupun ahli akademik yang terlibat telah mabuk dan terlalu bergantung kepada arak-arak ketakutan yang dihidangkan penguasa. Mereka menjadi lesu dan lemah kerana mabuk takut kepada penguasa.

Lebih sukar, kemabukan ini menjadikan mereka takutkan sesuatu yang mereka sendiri tidak tahu. Oleh sebab itu mahasiswa dikawal daripada menjadi terbuka, anak muda ini dilarang dari bertanya dan satu-satunya cara untuk mengekalkan suasana ini ialah dengan membenarkan mahasiswa ini berada di dalam keadaan bangang seperti mereka sendiri.

Said di dalam kuliahnya meneruskan; Intelektual secara dasarnya bukanlah pencipta konsensus kedamaian tetapi mereka yang seluruh kehadirannya ditandai oleh sikap kritis  dan memiliki cita rasa untuk menolak pandangan klise serta sanggup mengatakan sesuatu yang kurang berkenan buat penguasa. Intelektual menurutnya lagi, tidak cukup hanya bersikap pasif tetapi secara aktif mengemukakan pandangannya di muka umum.

Sambungnya lagi, pekerjaan Intelektual bukanlah semata-mata mengkritik kebijasanaan pemerintah, tetapi lebih dari itu untuk mempertahankan negara dengan penuh sedar bahawa tugasnya untuk tidak membiarkan kebenaran diselewengkan. Insiden pengharaman syarahan awam #CursingMahasiswa oleh UKM ini akan kekal menjadi contoh moden bagaimana bodohnya aparat Canselor serta pengkhianatan ahli akademik terhadap mahasiswa.

Sekian, terima kasih.

 

Rujukan;

  1. Edward W. Said. 2014. Peran Intelektual. Jakarta. Yayasan Pustaka Obor Indonesia.
  2. http://www.topuniversities.com/university-rankings/world-university-rankings/2014#sorting=rank+region=+country=+faculty=+stars=false+search=
  3. http://www.timeshighereducation.co.uk/world-university-rankings/2015/reputation-ranking
  4. http://www.timeshighereducation.co.uk/world-university-rankings/2014-15/world-ranking

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Article written by

4 Responses

  1. ATA
    ATA at | | Reply

    Kalaulah boleh dibandingkan, sebenarnya “pengharaman” itulah pengalaman sebenar tulisan Masharakat Melawan Mahasiswa. Soal tidk sedar diri, soal tidak mampu bersikap, dan soal bodoh sombong. Akhirnya, yang menjadi mangsa adalah mahasiswa sendiri jika terus memilih menjadi kambing bebiri yang diternak.

  2. sipandai
    sipandai at | | Reply

    kamu masuk U, bukan sebab kamu tu intelektual, kamu masuk U sebab standard yang ditetapkan oleh orang2 yang kamu maki. kamu rasa kamu sudah cukup intelektual hanya sebab kamu mendapat gelaran mahasiswa yang diperturunkan keatas kamu oleh orang2 yang kamu hina ini? tolonglah sikit, ranking turun naik sebab kamu, bukan mereka, apa yang membuktikan kamu inteklektual? cuba lah kamu berdiri tanpa platform yang mereka sediakan, di mana kamu ketika itu? pui la, sampah masyarakat. kalau kamu pandai sangat buat projek berimpak tinggi memajukan masyarakat dan industri, bukan sekadar tin kosong.

  3. Norliza Musa
    Norliza Musa at | | Reply

    well said zf zamir. “kepada sipandai” diatas, tulisan ini adalah tulisan yang menyuntik emosi seorang mahasiswa agar kita kritis dalam berfikir. rasional itu perlu. tdaklah kita asyik angguk angguk angguk dan angguk. “menolak pandangan klise”. ini baru ukm, belum lagi uum. hmmh.

  4. Anis Sina
    Anis Sina at | | Reply

    Assalamualaikum dan salam sejahtera,

    Saya melihat penulisan saudara adalah bersifat terlalu emosi, spekulasi memiliki unsur-unsur falasi hinggakan tulisan ini tidak lebih hanya dianggap sebagai omongan kosong.

    1. Ahli Intelektual yang saudara gambarkan dengan menggunakan figura seperti Brenda tiada signifkan yang jelas bagi mencirikan Ahli Intelek yang sebenar. Mereka mungkin selalu berada pada posisi anti status-quo, dan benar mereka akan mengkritik sang penguasa dan mempertahankan kebenaran bahkan negara. Namun ahli intelektual memiliki satu nilai yang pasti iaitu mengilhamkan gagasan idea yang terkumpul dalam corpus ilmu. Lihat sahaja Karl Max yang menentang para kapitalis, namun beliau sendiri menggagaskan pelbagai teori dalam Sains Sosial untuk tatapan para pengikutnya. The Struggle of Class, Dialectic Materialism, Stateless Society dan bermacam-macam lagi. Sama halnya juga dengan ahli-ahli falsafah yang lain yang mana mereka mendidik masyarakat terlebih dahulu dengan dapatan-dapatan idea dan ilmu mereka sebelum diajaknya masyarakat untuk berperang sana sini. Bukan tugas ahli intelektual untuk melawan pemerintah tetapi mendidik masyarakat bagi mengenal kebenaran sebelum membuat sebarang tindakan. Ini barulah dinamakan sebagai ‘Dedicated/ Informed Revolution’ .

    2. Penulis meletakkan kesalahan program hiburan di bahu universiti (UKM) seolah-olah faktor tunggal terhadap budaya hedonisme (yang kononnya) berlaku dalam kalangan mahasiswa UKM adalah semata-mata salah pentadbiran. Penulis telah menghadkan skop penelitian di peringkat makro-sosial hingga terlupa bahawa minat terhadap hiburan yang berlaku ini terhasil sendiri dalam struktur mikro-sosial. Mahasiswa sendiri sudah memiliki kecenderungan itu sebelum memasuki institusi pendidikan yang mulia ini.

    3. Penulis terus berfalasi dengan melakukan kesilapan ‘slippery-slop’ iaitu menyandarkan satu sebab (kesalahan) ke atas sebab (kesalahan) yang lain secara lemah mahupun tidak berasas. Satu fitnah yang berat dengan mengaitkan pencapaian universiti dengan UKM Confession. Adakah penulis tidak tahu bahawa UKM Confession ini diasaskan sendiri oleh mahasiswa UKM dan ruang maya ini berada di luar bidang kuasa universiti melainkan beberapa peruntukan yang khusus seperti mana termaktub dalam peruntukan undang-undang. Saya bersetuju UkM Confession telah mewujudkan satu budaya baru yang negatif tetapi mengaitkan keburukannya dengan kegagalan #CursingMahasiswa ini lebih kepada motif dendam berbanding kritikan yang jujur dengan nilai ilmu.

    4. Penulis harus memahami bahawa ruang ilmu itu bukannya semata-mata kepada kebebasan politik bahkan adanya perbezaan yang harus dilakukan di antara kebebasan berakademik, kebebasan bersuara mahupun kebebasan berpolitik. Ini yang gagal difahami oleh penulis bahkan akademik ini bukannya semata-mata tertumpu kepada ilmu politik semata-mata. Mahasiswa yang menghadiri ke kelas secara rutin juga adalah tanggungjawab mereka terhadap kehormatan ilmu yang mereka pelajari. Andai mereka berlebih-lebih terhadap bidang ilmu yang (yang dipelajari secara tidak formal dan teratur) berbanding dengan bidang utama mereka yang diambil melalui ahli akademik ini (pensyarah), bukankah itu juga pengkhianatan terhadap ilmu juga? Seorang pelajar perubatan yang tidak mahir dalam bidangnya tetapi terlalu memberi fokus kepada bidang geografi misalannya, kemudian bergraduasi menjadi Dr tetapi kemahirannya hanya membawa risiko kematian berbanding menyelamatkan mangsa, bukankah ini juga salah satu bentuk pengkhianatan pelajar tersebut terhadap ilmu perubatan? Serahkanlah saty-satu perkara kepada ahlinya, dan masyarakat memiliki keutamaan untuk belajar sebelum memasuki dunia khilaf dan perbahasan apatah lagi retorik perjuangan.

    5. Penulisan ini juga jelas memberi indikator bahawa penulis kurangnya pemahaman terhadap kajian sosial dan budaya yang wujud dalam kawasan dan masa tertentu. Saya percaya bahawa generasi Y (mahasiswa era ini) memiliki sikap keterbukaan yang lebih daripada generasi sebelumnya bahkan globalisasi telah merubah budaya sosial dalam kalangan kita. Berbeza dengan generasi X, Baby Boomers yang masih lagi berpegang kepada nilai dan tradisi, adat dan kesantunan mahupun norma semasa yang diturunkan dari satu generasi ke satu generasi yang lain. Maka, penggunaan kata, pemilihan tajuk yang bersifat provokatif, kekurangan nilai menjadikan syarahan ini tidak sesuai dan tidak dapat diterima oleh generasi sebelumnya yang mana mereka ini sedang memegang tampuk kuasa. Sama juga halnya andai kita pula yang memegang kuasa satu hari, belum tentu cara dan pemikiran kita akan diterima oleh generasi yang lebih terkemudian dari kita walaupun kita mengandaikan pemikiran kita sudah cukup terbuka dan terkehadapan pada waktu itu.

    6. Maka saya berharap agar penulis bersifat lebih adil dan kritikal dalam menggunakan beberapa konsep mahupun pandangan para sarjana dalam mendokong hujah dan pendirian saudara. Struktur hujah yang rapuh dan persepsi yang menyimpang dari landasan akademik yang dilakukan oleh saudara boleh di anggap sebagai satu bencana besar dalam dunia akademik kerana penulisan ini bukannya mampu mendidik masyarakat tetapi membawa masyarakat lebih jauh daripada kebenaran yang sebenar.

    Anis Anwar bin Suhaimi,
    Mantan Majlis Perwakilan Pelajar 2013/2014,
    Umum 1/2, Biro Pembangunan Mahasiswa,
    Universiti Kebangsaan Malaysia.

Please comment with your real name using good manners.

Leave a Reply

Visit Us On FacebookVisit Us On TwitterVisit Us On Google Plus